Kode Pengaturan Template
Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

bagaimana tubuh menangani stres?

cara menghilangkan atau mengurangi stres sebagai berikut:



Stres adalah sesuatu yang tidak ada yang kebal terhadap. Kita semua mengalaminya dalam satu atau lain cara, dan memiliki pemicu yang berbeda yang berangkat alarm stres kita. Ini semua bermuara pada bagaimana kita bereaksi terhadap situasi kita menemukan diri kita dalam, dan percaya atau tidak, itu bukan situasi yang kita sedang stres lebih, itu reaksi emosional kita untuk itu. Pemicu pribadi memainkan peran besar dalam "mengapa" kita membiarkan stres menenggelamkan kita. Kita akan berbicara tentang pemicu pribadi secara rinci dalam artikel berikutnya.

Belajar untuk mengatasi stres adalah sulit bagi kebanyakan orang karena kita diprogram pada usia yang sangat muda untuk bereaksi terhadap rangsangan tertentu dengan cara yang sangat spesifik. Setelah kita menyadari pola respon ini diprogram, kita bisa mengatasinya. Mengelola stres harus menjadi tindakan sadar dari pihak kita, jika tidak, pola akan terus berulang. Salah satu langkah pertama dalam mengatasi program ini adalah untuk menyadari kebiasaan stres kita.

-----
Kebiasaan stres dapat berkisar dari respon diprogram emosional, seperti marah dan takut, tanggapan fisik, seperti sakit kepala dan ketegangan otot. Tubuh kita dilatih untuk bereaksi dengan cara tertentu, dan mereka akan selalu mengikuti apa pikiran memberitahu mereka lakukan. Itu sebabnya menyadari pola pikir kita sangat penting. Kami benar-benar perlu mengajarkan tubuh kita bereaksi secara berbeda terhadap pemicu pribadi yang dihasilkan oleh pikiran kita.


Kita dapat mengubah respon emosional diprogram, seperti kemarahan dan ketakutan, dengan menangkap diri kita saat itu dimulai. Ini mungkin merasa tidak nyaman bagi sebagian orang, tapi karena tubuh kita bereaksi terhadap pikiran kita, kita harus mulai secara internal berbicara dengan tubuh kita. Ketika kita merasa diri kita menjadi marah atau takut, kita perlu berhenti dan bertanya pada diri sendiri mengapa kita merasa seperti ini. Sangat mudah untuk membenarkan kemarahan kita sendiri dan takut dengan menempatkan menyalahkan seseorang atau sesuatu yang lain, tetapi pada beberapa titik, kita perlu mengambil tanggung jawab untuk reaksi emosi kita. Kadang-kadang orang akan membuat kita marah, dan kita akan merasa kita punya hak untuk marah. Tetapi jika kita pernah akan mengontrol reaksi kita terhadap rangsangan stres, kita harus menjadi orang-orang yang memegang kendali. Seseorang atau situasi hanya akan membuat kita marah jika kita membiarkan mereka untuk. Itu adalah sesuatu yang kita selalu mengendalikan.


Kami juga mengendalikan reaksi fisik kita terhadap stres. Reaksi seperti sakit kepala ketegangan dan nyeri otot dapat dikontrol setelah kita membiarkan tubuh kita untuk bersantai, dan bereaksi dengan cara yang berbeda. Tidak peduli apa situasi yang kita hadapi, kita biasanya dapat mengambil waktu untuk berhenti dan berhubungan dengan hubungan pikiran / tubuh kita. Kuncinya adalah untuk menghentikan respon stres sebelum keluar dari tangan, dan bertanya kepada diri sendiri apa tentang situasi yang menyebabkan reaksi emosional kita. Mengapa kita marah? Defensive? Takut? Frustrasi? Menemukan jawaban untuk itu, dan kami tiba-tiba mengendalikan emosi kita, bukan emosi kita berada dalam kendali kita. Pada titik ini, kita dapat mengubah cara kita bereaksi terhadap situasi.


Kronis, stres terselesaikan akan menyebabkan sistem saraf kewalahan, dan sistem saraf kewalahan akan menyebabkan kecemasan dan reaksi fisik yang negatif. Tubuh kita akan selalu merespon dengan cara ini, dan sampai kita mengambil tindakan sadar untuk mengubahnya, mereka akan terus melakukannya. Tubuh kita tidak tahu bagaimana menangani secara berbeda sampai kita mengajarkannya kepada. Pikiran kita memainkan peran yang kuat dalam bagaimana tubuh kita bereaksi. Menceritakan tubuh kita, "Tidak! Kita akan bereaksi secara berbeda kali ini!" akan memulai reaksi berantai dalam tubuh. Kebanyakan orang merasa tubuh kita adalah beberapa entitas yang terpisah bahwa kita tidak memiliki kontrol atas. Hal ini tidak terjadi. Ingat, tubuh kita bereaksi dengan cara yang kita menginstruksikan mereka untuk. Jadi mengambil kendali reaksi emosional kita, dan memberitahu tubuh kita bereaksi secara berbeda, akan menyebabkan kontrol yang lebih baik dari stres kita. Kontrol stres yang lebih baik akan menyebabkan sistem saraf yang sehat seimbang, dan, sistem saraf yang sehat seimbang berarti lebih sedikit kecemasan dan gejala fisik yang negatif.


Pikiran dan tubuh kita tidak terpisah. Proses berpikir yang terjadi di pikiran kita akan menentukan bagaimana tubuh bereaksi. Pemrograman ulang hubungan pikiran / tubuh membutuhkan usaha di pihak kita. Tetapi jika kita tetap fokus dan sadar mengetahui sinyal apa yang kita mengirimkan tubuh kita, kita dapat mengubah program ini. Ini tidak akan terjadi semalam (setidaknya untuk sebagian besar), tapi terus melakukannya. Jika niat kita kuat dan fokus, kemampuan kita untuk menangani situasi stres akan berada di bawah kendali.

Posting Komentar untuk "bagaimana tubuh menangani stres?"