Kode Pengaturan Template
Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Mengenal Artistik, Panggung - Pentas, Dekorasi, Tata Lampu (Lighting), Tata Suara, Tata Busana dan Rias Wajah

Artistik, Panggung - Pentas, Dekorasi, Tata Lampu (Lighting), Tata Suara, Tata Busana dan Rias Wajah

POKOK PEMBAHASAN : 1. Apa Arti dan Maksud Panggung/pentas Dalam Artistik 2. Arti dan Maksud Setting atau dekorasi Dalam Artistik 3. Arti dan Maksud Tatalampu (lighting) Dalam Artistik 4. Arti dan Maksud Tatasuara Dalam Artistik 5. Arti dan Maksud Kostum atau tatabusana Dalam Artistik 6. Arti dan Maksud Tata Rias Wajah Dalam Artistik 7. Arti dan Maksud Panggung/pentas Dalam Artistik

Artistik berkait dengan kehdiran keindahan aspek visual dan auditif dalam sebuah pertunjukan. Tim artistik adalah orang-orang yang membantu sutradara dalam mengurus (1) panggung atau pentas (stage), (2) setting atau dekorasi, (3) tata lampu/sinar lighting (4) tatasuara/sound effect, (5) kostum (kostum), dan tatarias wajah (make up).


Mengenal Artistik, Panggung/Pentas, Dekorasi, Tata Lampu (Lighting), Tata Suara, Tata Busana dan Rias Wajah

A. Panggung / Pentas

Panggung adalah tempat pementasan drama berlangsung. Ada tiga jenis panggung dalam pentas drama.

Panggung Proskenium atau panggung konvensional, yaitu bentuk panggung yang menggunakan batas depan. Panggung lebih tinggi dan jarak antara pemain dan penonton dibatasi. Contoh bangunan gedung teater ada panggung dan tempat penontonnya. Semua gedung pertunjukan biasanya berbentuk proskenium. Selain untuk pentas teater,gedung proskenium biasanya juga digunkan untuk pentas tari dan musik. Dalam panggung proskenium ada bagian wing di bagian kiri dan kanan panggung. Pada bagian belakang panggung terdapat lorong untuk jalan pemain sebelum mereka masuk dalam panggung.

Panggung teater arena yaitu tidak berbentuk panggung, tetapi sejajar dan dekat dengan penonton. Pentas arena dapat berbentuk U, L, O, segitiga, segi empat dan disesuaikan dengan keinginan sutradara. Dalam panggung ini menuntut aktor bermain profesional dan kuat, bahkan mampu berimproviasasi. Jika melakukan kesalahan dalam dialog dan lakuan, dalam teater arena tidak ada pembisik. Jarak antara pemain dan penonton sangat dekat, bahkan bisa berkomunikasi.
Panggung terbuka yaitu pentas di udara terbuka atau di luar gedung. Pentas ini menarik karena memiliki latar alami seperti candi (misalnya untuk pentas Sendratari Ramayana di Candi Prambanan), di bawah pohon, di bagian pelataran monumen, dll.

Risiko dalam menggunakan bentuk panggung ini adalah cuaca. Jika hujan pentas tidak bisa dilaksanakan. Namun, jika pentas tetap dilaksanakan dalam cuaca hujan maka harus ada tempat berteduh untuk pemain dan para penonton.

Mengenal Artistik, Panggung/Pentas, Dekorasi, Tata Lampu (Lighting), Tata Suara, Tata Busana dan Rias Wajah

Mengenal Artistik, Panggung/Pentas, Dekorasi, Tata Lampu (Lighting), Tata Suara, Tata Busana dan Rias Wajah

B. Setting atau dekorasi

Setting atau dekorasi adalah pemandangan latar belakang (background) tempat pementasan. Background dapat berupa sebuah gerbong kereta api, jembatan, rumah bordil, jalan raya, pos gardu ronda, kamar periksa di rumah sakit, kantor polisi, café, penjara, dsb.

Dekorasi adalah semua perabot rumah/kantor/tempat lain berupa perabot rumah, lukisan dan segala anasir benda dan suasana yang memberikan makna latar cerita. Setting juga tidak mesti harus berwujud perabotan rumah tetapi juga bisa berupa level (kayu berundak) yang disusun secara estetis.

Setting juga bisa berupa siluet dan cahaya. Jika pentas dilakukan di gedung pertunjukan maka dinding gedung adalah dekorasi. Jika pentas dimainkan di arena, maka candi, pohon, monument adalah dekorasi.

Dekorasi diklasifikasi dari struktur setting, lokasi visualisasi, dan watak desainnya. Dari struktur setting terdapat (a) drop dan wings, dekorasi digantung di pentas belakang (drop), sementara di sisi kiri dan kanan sayap terbuka untuk keluar masuk aktor (wing). (b) Box : sisi kiri dan kanan pentas tertutup dinding sehingga aktor keluar masuk melalui pintu khusus.

Ditinjau dari lokasi visualisasinya terdapat dekorasi interior yaitu dekorasi yang menggambarkan keadaan ruang tertutup dan dekorasi eksterior dekorasi yang menggambarkan di luar ruangan. Dalam teater tertentu, sebelum masuk panggung tertutup penonton sudah disuguhi dekorasi eksterior seperti foto, bau-bauan, misalnya kemenyan, wewangian, lentera, dll untuk mengantar ke gedung pertunjukan. Eksterior di luar gedung bisa memberi kesan magis, romantik, historis, dsb.

Ditinjau dari watak desain terdapat dekorasi naturalis yang meniru imitasi alam. Misalnya rumah di desa, bangunan mall, kamar di rumah sakit, sudut penjara, terali penjara, dst. Dekorasi impresionis yang me lukiskan hal-hal yang berkarakter, untuk mewakili keseluruhan naskah.

Misalnya dalam Drama Kode-Kode Davinci (Saduran Novel Daninci Code) dekorasi berupa sebuah ruang Gereja dengan penanda salib bercahaya dan ada patung dan suster sedang bedoa dengan kostum suster biara. Dekorasi simbolisme, melukiskan dekorasi dengan berbagi symbol. Mi salnya dalam Naskah Sidang Para Setan Karya Joko Umbaran, simbol ke rajaan setan yang takut menjadi manusia disimbolkan dengan tempat yang tinggi bercahaya kemerahan dengan singgaraja penghulu setan.

C. Tata lampu (lighting)

Lampu/sinar dalam sebuah pertunjukan tidak hanya berfungsi menerangi tetapi memiliki fungsi khusus.
Menerangi aktor sehingga terlihat jelas karakter fisik, psikiis, dan sosial jelas terlihat oleh penonton,
Memberikan efek alami seperti jam, musim, cuaca dan suasana. Warna lampu hijau cerah menandakan pagi, warna kemerahan menandakan sore. Memberikan atmosfer sesuai dengan tuntutan naskah.
Memberikan efek dekorasi untuk lebih berwarna dan hidup.

Tatacahaya juga dapat digunakan untuk menghadirkan siluet, bayangan, bahkan dapat mengarah pada fokus-fokus di panggung. Tatacahaya juga dapat untuk menggambarkan tempat dan suasana. Misalnya: suasana café dengan lampu bergerak berwarna-warni diiringi suara hingar bingar musik.

Suasana masjid pada saat subuh di pagi hari, pasti redup bertemaram menggambarkan ketenangan untuk menghadap Tuhan. Demikian pula suasana Pura, Vihara, dan Gereja, cahaya yang dihasilkan menghasilkan efek kekhusukan.

Terdapat beberapa jenis lampu yang digunakan dalam pementasan yaitu (1) strip light, lambu berderet. Lampu disusun dalam kotak khusus yang mampu memancarkan sinar dengan terarah. Biasanya diletakkan di lantai (footlight) dan di depan pentas (borderlight), (2) Spotlight, lampu dengan sinar yang kuat dan berguna untuk memberikan sinar atau cahaya pada bidang tertentu. Sinar dipantulkan pada titik reflector untuk kemudian dipancarkan melalui lensa ke titik sasaran, (3) Floodlight, lampu dengan sinar kuat diletakkan di tempat keluar masuk aktor, drop digantungkan di atas pentas untuk menerangi aktor.
Mengenal Artistik, Panggung/Pentas, Dekorasi, Tata Lampu (Lighting), Tata Suara, Tata Busana dan Rias Wajah


Mengenal Artistik, Panggung/Pentas, Dekorasi, Tata Lampu (Lighting), Tata Suara, Tata Busana dan Rias Wajah

D. Tata Suara

Tatasuara meliputi banyak kualifikasi spek yaitu akustik ruangan, micropone dialog, efek bunyi, dan musik. Pada dasarnya tatasuara dalam pementasan dapat dibagi tatasuara yang dihasilkan oleh alat elektronik dan tatasuara yang dihadilkan secara otentik yaitu dari mulut. Berbagai efek bunyi dapat dihasilkan melalui media elektronik seperti keyboard, untuk menghasilkan bunyi desir angin, gemercik air, kicau burung, gelegar badai, lolongan anjing, dst.

Namun pekerja artistik kreatif dapat menghadirkan suara atau efek bunyi yang sederhana seperti suara langkah sepatu, pintu berderit, tembakan dengan meletuskan balon atau petasan, detik jam dengan memukul gelas, dst. Selain efek bunyi, musik dapat digunakan sebagai ilustrasi yang memperindah pementasan. Misalnya musik-musik ceria menandakan kesenangan dan keberceriaan, musik-musik sendu mendandakan kepedihan, dst.

Beberapa fungsi musik dalam pementasan teater di antaranya

untuk menegaskan dialog tokoh, pada dialog cinta memerlukan ilustrasi musik romantik, berbeda dengan ilustrasi musik untuk mendukung dialog kemarahan.
musik berfungsi untuk membantu adegan yang sedang berlangsung, misalnya suasana tegang perlu musik yang bisa menunjang unsur mendebarkan,
memberikan efek keterkejutan (shock) menegaskan adanya peristiwa penting. Misalnya sebuah kematian atau perpisahan dapat menghadirkan tembang (puisi jawa) yang dilantunkan.

Sebagai contoh, Dalam naskah lakon Romeo dan Yuliet (versi Indonesia) dapat menghadirkan Lagu Romi dan Yuli. Lagu- instrumen musik mampu menghadirkan cerita lebih realis.

E. Kostum atau tatabusana

Kostum merupakan pakaian dan perlengkapan yang melekat pada tubuh aktor. Kostum dapat membantu menghidupkan karakter tokoh. Sebelum berdialog pun penonton dapat mengambarkan karakter dari kostum yang dipakai aktor. Kostum dapat juga membantu gerak aktor. Aktor dapat melakukan stage bussisness (gerak-gerak kecil) di panggung memanfaatkan kostum.

Bagian-bagian kostum dapat dibedakan :

pakaian dasar, kostum yang kelihatan atau tidak kelihatan seperti korset, stagen,
sepatu, sepatu sangat penting sebagai kostum karena mempengaruhi cara bergerak dan cara berjalan. Sepatu boot, sepatu tumit tinggi, yang dipakai wanita berbeda dengan sepatu kanvas.
pakaian tubuh pakaian yang dilihat penonton berupa blus, rok, kemeja, celana, dipakai aktor sesuai warna, watak dan usianya,
pakaian kepala perupa topi, mahkota, kopiah, gaya rambut, sanggul, gelung, wig. Pakaian kepala harus seuai dengan kostum tubuh dan rias wajah, dan
kostum pelengkap, yaitu kostum yang memberi efek yang beum dicapai dalam kostum lain seperti jenggot, kumis, kaus tangan, ikat pinggang, tas, kacamata, sapu tangan, pipa, tongkat, dsb. Fungsi kostum selain memperkuat karakter juga membantu akting aktor untuk menumbuhkan atmosfer sedih, gembira, cemburu, resah, gelisah, takut, dsb.

Pada dasarnya kostum dapat dibedakan dalam kostum sehari hari dan kostum budaya. kostum sehari-hari digunakan oleh para professional seperti pekerja kantor, guru, ustadz, pastor, petani, buruh, pemulung, montir, hakim, jaksa, polisi, tentara, direktur, dokter, preman, dsb. Kostum budaya digunakan oleh etnis dan budaya tertentu seperti kostum Jawa, Minang, Batak China, Arab, Jepang, Korea, Bali, Barat, Bugis, Sunda, Makasar, Papua, dsb.

Perlatihan:

Dalam memperingati hari nasional, rundingkan dengan pimpinan sekolah atau perguruan tinggi untuk menggunakan kostum sehari-hari, kostum profesi, dan kostum budaya. Dokumentasikan para pemakai kostume tersebut baik menggunakan teknik foto ful body, close up, Big Close up, dan extreme big Close up. Pilih beberapa foto terbaik dan pajang dalam pameran foto di kampus atau di sekolah.
Carilah kostum yang sesuai dengan karakter tokoh dalam naskah. Misalnya: Kostume Sampek dan Engtay dalam lakon berjudul Sampek dan engtay karya Riantiarno. Carilah Naskah yang lain dan rencanakan kostumnya.

F. Tata Rias Wajah

Tatarias wajah mengunakan bahan kosmetika untuk menciptakan wajah aktor sesuai dengan tuntutan naskah. Tatarias wajah harus memperhatikan lighting dan jarak antara pentas dengan penonton.

Fungsi make up mengubah yang alamiah menjadi berbudaya dengan prinsip mendapatkan daya guna yang tepat, mengatasi efek lampu yang kuat, dan membuat wajah, kepala, dan tubuh sesuai peran yang dikehendaki. Seorang Bos perusahaan haruslah orang yang tinggi, besar berwibawa, perlente, dengan rias wajah yang bercahaya, berbeda dengan rias wajah seorang montir di bengkel. Atau tukang ojek. Seorang germo di rumah bordil menggunakan polesan wajah yang “menor” dibandingkan dengn seorang sekretaris yang bekerja di perusahaan. Seorang wanita petani tentu berbeda dengan dandanan dengan wanita panggilan kelas tinggi.

Beberapa langkah yang harus diketahui dalam tatarias wajah.

Rias dasar atau base.Tujuan base adalah melindungi kulit dan memudahkan pelaksanaan make up dan menghapusnya. Bersihkan dulu wajah dengan milk cleanser, kemudian segarkan dengan astrinjen. Setelah itu berilah bedak fondasi sesuaikan dengan warna kulit.
Setelah selesai make up dasar gunakan garis-garis untuk membuat jelas anatomi wajah seperti eyesliner, eyeshadows, rouge. Tujuannya agar wajah lebih cerah dan menonjol lebih indah. Misalnya hidung yang kurang mancung menjadi lebih mancung, wajah yang bulat akan lebih oval dsb. Jika mengubah make up budaya tinggal merias bagian mata. Untuk etnis Jepang, Tionghoa dan Korea pasti mata lebih sipit dipandingkan dengan orang Asia Tenggara terlebih orang Eropa dan Amerika.
Harmonisasi Antara sinar dan bayangan. Harmonisasi keduanya melahirkan aspek keindahan.

Hal yang harus diperhatikan dalam make aup wajah adalah menggunakan alat-alat kosmetika yang tidak membahayakan kesehatan wajah dan mudah dibersihkan dengan susu pembersih.

Dalam merias wajah dibagi menjadi rias wajah sehari-hari, dan merias dengan memberi karakter jahat, cantik, luka, seram, tergores, tesayat, dsb. Misalnya merias wajah seram kuntilanak, hantu, Dracula, merias suster “ngesot” merias tangan yang terluka, merias wajah bekas sayatan, dsb.

Perlatihan:

Riaslah wajah teman anda berdasarkan peran atau profesi dari tokoh yang akan dimainkan.
Buatlah rias karakter dengan membuat efek luka sayatan atau jahitan di bagian wajah atau tangan. Bahan yang digunakan untuk merias luka, kain kasa, kapas, plester/lem, saus tomat yang dingin atau pewarna lain yang tidak membekas, eyes liner.
Carilah tokoh di internet yang kamu suka, siapkan alat rias dan secara berpasangan riaslah tokoh tersebut.


Terimakasih telah datang, berkunjung pada Blog Celoteh Praja semoga pembahasan tentang Artistik, Panggung/Pentas, Dekorasi, Tata Lampu (Lighting), Tata Suara, Tata Busana dan Rias Wajah, dan memberi dan menambah ilmu baru seputar dunia Artistik, Drama, Teater dan lain sebagainya

Posting Komentar untuk "Mengenal Artistik, Panggung - Pentas, Dekorasi, Tata Lampu (Lighting), Tata Suara, Tata Busana dan Rias Wajah"